Agile vs Waterfall

Agile vs Waterfall dalam Software Development

Agile vs Waterfall
Agile vs Waterfall

Agile vs waterfall, kami akan mencoba memberikan representasi yang adil dan seimbang dari setiap proses sehingga Anda dapat memutuskan metode mana yang terbaik untuk proyek Anda.

Metode Waterfall

Agile vs waterfall, waterfall development process
waterfall development process

Metode Waterfall adalah pendekatan tradisional untuk software development di mana proyek dipecah menjadi beberapa tahapan berbeda yang harus diselesaikan secara berurutan.

Namanya menyiratkan alur kerjanya: setiap tahap mewakili fase pengembangan perangkat lunak yang terpisah, dan Anda harus menyelesaikan satu fase sebelum melanjutkan ke tahap berikutnya.

Dalam implementasi Air Terjun murni, kembali ke fase sebelumnya dilarang — Anda hanya dapat melakukan perjalanan hilir dan harus menyelesaikan siklus pengembangan penuh sebelum kembali ke atas.

Juga, biasanya ada peninjauan persyaratan di akhir setiap tahap. Jumlah tahapan di Waterfall bervariasi di seluruh organisasi, tetapi pendekatan umum mungkin terlihat seperti ini:

  1. Konsepsi: Fase pertama dari siklus hidup pengembangan sistem (SDLC) dimulai dengan sebuah ide, berkembang menjadi analisis biaya / manfaat, dan berakhir dengan perkiraan kasar dari ruang lingkup proyek.
  2. Inisiasi: Fase kedua melibatkan perekrutan tim proyek dan memperluas lingkup proyek dengan tujuan, kegunaan, dan penyampaian.
  3. Analisis: Analisis kelayakan dilakukan dengan melihat ruang lingkup proyek dan mengumpulkan semua persyaratan ke dalam dokumen spesifikasi kebutuhan.
  4. Desain: Mockup, wireframe, dan storyboard— pada fase ini, para desainer menaruh perhatian pada proyek tersebut. Persyaratan ditinjau dan dievaluasi, tujuan tim ditetapkan, dan rencana tindakan dikembangkan.
  5. Coding: Para pengembang mulai membangun aplikasi aktual berdasarkan hasil dari fase sebelumnya.
  6. Testing: Produk yang sudah selesai menjalani pengujian untuk menyelesaikan semua kerumitan. Tahap ini mungkin melibatkan pengkodean tambahan untuk menyelesaikan masalah apa pun dalam kode sumber, serta user acceptance testing (UAT) dimana pengguna memeriksa software sebelum diluncurkan.
  7. Produksi / Implementasi: Produk diluncurkan ke pasar.
  8. Pemeliharaan: Pengguna pasti akan menemui bug, dan tim pengembangan harus siap untuk menyelesaikan masalah apa pun dengan patch. Patch juga dapat digunakan untuk menambahkan fitur baru agar tetap kompetitif.

Anda akan melihat bahwa ini pada dasarnya ini merupakan SDLC standar yang dipecah menjadi beberapa fase pengembangan yang terpisah. Sekarang mari kita lihat beberapa kelebihan dan kekurangannya.

Kelebihan Waterfall

  • Tenggat waktu jelas: Sifat statis waterfall dan alur kerja yang dapat diprediksi membuatnya mudah untuk memperkirakan biaya, membuat jadwal, dan menepati tenggat waktu.
  • Disiplin oleh desain: Karena setiap fase memiliki titik awal yang jelas dan gerbang peninjauan persyaratan di akhir, tim dipaksa untuk menyelesaikan semua tugas sebelum proyek secara keseluruhan dapat dilanjutkan.
  • Didokumentasikan dengan baik: Waterfall membutuhkan dokumentasi dan jejak kertas yang jelas untuk setiap fase pengembangan. Ini membuatnya lebih mudah untuk mengikuti logika proyek masa lalu dan menempatkan dasar untuk proyek masa depan.
  • Komunikasi yang jelas: Jadwal yang dapat diprediksi dan proyek yang terdokumentasi dengan baik memudahkan untuk memberikan pembaruan status kepada manajemen tingkat atas, pemangku kepentingan, atau klien dengan permintaan yang ketat.
  • Kurva pembelajaran mudah: Sebagai pendekatan tradisional untuk manajemen proyek lintas industri, tim biasanya tidak memerlukan pengetahuan atau pelatihan sebelumnya untuk mulai bekerja pada proyek dengan metode Waterfall.

Kekurangan Waterfall

  • Perubahan bisa mahal: Kelemahan utama dari kekakuan Waterfall adalah hambatan untuk menangani perubahan. Pengujian menyebabkan keterlambatan dalam project life cycle, dan jika Anda mengetahui bahwa pengguna akhir tidak menyukai produk yang dibuat, mungkin sudah terlambat untuk kembali.
  • Waktu pengiriman yang lambat: Sebanyak empat fase pengembangan harus diselesaikan sebelum coding dimulai — yang berarti para stackholders dan pelanggan tidak akan melihat produk yang berfungsi sampai akhir life cycle.
  • Mengumpulkan requirements terlalu dini cukup berisiko: Pelanggan dan pemangku kepentingan (Stackholders) sering tidak tahu apa yang sebenarnya mereka inginkan sampai mereka punya kesempatan untuk bermain dengan prototipe yang berfungsi. Karena Waterfall menangani semua persyaratan yang dikumpulkan di awal, ada risiko nyata kehilangan jejak dan menyebabkan masalah lebih lanjut di lini proyek.
  • Kecenderungan untuk mengabaikan pengujian: Menyimpan semua pengujian untuk akhir proyek bisa berisiko, karena godaan untuk melewatinya ketika ada tenggat waktu yang kurang jelas. Produk yang diuji dengan buruk dapat menyebabkan peluncuran bencana. Anda juga kehilangan data berharga yang harusnya bisa Anda peroleh di awal proyek.

Agile

Agile dalam software development

Agile mengambil pendekatan berulang (iterative) untuk pengembangan perangkat lunak (software development).

Alih-alih menangani semua perencanaan di awal, Agile berfokus untuk menjadi ringkas, dan memproduksi Minimum Viable Products (MVP) selama periode yang ditetapkan sambil meningkatkannya dengan setiap iterasi.

Fase berbeda dari siklus pengembangan dapat terjadi secara paralel, dan backlog disimpan untuk melacak fitur dan requiremenents yang diinginkan.

Metodologi Agile menekankan pada kerja tim, umpan balik pengguna yang konstan, peningkatan berkelanjutan, dan kemampuan untuk beradaptasi dengan perubahan requirements.

Agile adalah istilah luas yang merujuk pada metodologi apa pun yang mematuhi Agile Manifesto yang didirikan pada 17 Februari 2001.

Kami telah mengumpulkan beberapa implementasi yang lebih populer di bawah:

  • Scrum: Salah satu cara paling populer untuk melakukan berbagai hal dengan cara Agile, Scrum framework mendefinisikan peran, tanggung jawab, dan pertemuan yang seragam yang memberikan stabilitas kritis dalam metodologi pengembangan proyek yang dinamis. Scrum dikenal karena Sprint yang bergerak cepat di mana MVP dikirimkan setiap satu hingga dua minggu.
  • Kanban: Kata bahasa Jepang untuk “tanda visual” atau “kartu,” Kanban membantu organisasi yang lebih tradisional meningkatkan proses mereka dengan memvisualisasikan alur kerja mereka, membatasi pekerjaan yang sedang berjalan (WIP), dan meningkatkan aliran backlogged items.
  • Extreme Programming (XP): XP menekankan kualitas perangkat lunak yang tinggi dan responsif terhadap perubahan kebutuhan pelanggan. Pair programming, ulasan kode ekstensif, dan unit test mencirikan metodologi Agile ini.
  • Feature-Driven Development (FDD): FDD adalah metodologi Agile yang ringan yang memadukan sejumlah praktik terbaik industri bersama menjadi siklus pengembangan lima langkah — kembangkan model keseluruhan, rencana berdasarkan fitur, desain berdasarkan fitur, dan build berdasarkan fitur.

Kelebihan Agile

  • Kemampuan beradaptasi: Siklus pengembangan singkat dari proses desain berulang memberikan proyek fleksibilitas untuk berputar ketika dibutuhkan.
  • Umpan balik pengguna langsung: Penekanan pada mendapatkan produk yang dapat dikirim ke tangan pengguna berarti proyek ditentukan oleh pasar. Ini mengurangi risiko membangun aplikasi yang tidak diinginkan siapa pun sembari meningkatkan peluang Anda akan menemukan fitur mematikan yang akan menjual produk Anda lebih awal dalam siklus.
  • Test-driven development (TDD): Keindahan memecah sebuah proyek menjadi potongan-potongan yang dapat dikelola adalah bahwa ada cukup waktu untuk menulis unit test untuk beberapa fitur yang membuat potongan untuk MVP.
  • Pengiriman cepat, berkualitas tinggi: TDD pada setiap iterasi menyebabkan lebih sedikit bug dan rilis berkualitas tinggi. Fondasi yang kuat mengarah pada rilis yang lebih cepat, berkualitas lebih tinggi dengan iterasi yang berurutan.
  • Kerja Tim: metodologi Agile menekankan pada seringnya komunikasi dan interaksi tatap muka. Tim bekerja bersama, mendapat manfaat dari pair programming, dan berinteraksi setiap hari dengan pengembangan bisnis.

Kekurangan Agile

  • Garis waktu Nebulous: Dengan semua kelebihannya, fleksibilitas Agile juga dapat dengan mudah membiarkan pintu terbuka untuk menunda-nunda. Karena tugas sering diprioritaskan dan dihasilkan dengan setiap iterasi, garis waktu keseluruhan dapat meregang hingga tak terbatas.
  • Tim yang bergantung pada keterampilan: Agile dirancang untuk tim multidisiplin kecil. Seringkali, yang berarti hanya satu orang per peran (misalkan, desainer). Kurangnya struktur jika dibandingkan dengan Waterfall berarti bahwa setiap anggota harus disiplin diri dan mahir dalam peran mereka.
  • Komitmen waktu yang tinggi: Agile bekerja paling baik ketika semua orang berkomitmen pada proyek. Ini terutama berlaku untuk Agile karena banyak metodologi difokuskan pada keterlibatan tim aktif dan kolaborasi tatap muka, yang dapat lebih memakan waktu daripada pendekatan tradisional.
  • Kecenderungan untuk mengabaikan dokumentasi: Agile Manifesto lebih menekankan software yang berfungsi daripada dokumentasi yang komprehensif. Ini biasanya hal yang baik, tetapi tergantung pada proyeknya, tim Agile harus menemukan keseimbangan yang tepat antara kode dan dokumentasi.

Pilihlah Metodologi Pengembangan Proyek yang Tepat untuk Kebutuhan Anda

Pada saat ini Anda mungkin telah menyadari bahwa dalam hal project mangement, Waterfall dan Agile adalah metodologi pengembangan proyek yang dapat membantu Anda mengatur dan membangun produk-produk berkualitas tinggi. Pilihan antara Agile dan Waterfall dapat disimpulkan dengan dua kata: fleksibilitas vs stabilitas.

Gunakanlah Agile jika..

Anda sedang membangun produk baru di dunia yang tidak pasti dan Anda sangat membutuhkan kecepatan.

Jika Anda tidak memiliki banyak informasi di awal, memaksakan requirements dan perencanaan yang ketat di awal proyek Anda dapat menyebabkan kesalahan yang berbiaya mahal di kemudian hari.

Agile dirancang untuk mengurangi biaya perubahan dan ketidakpastian — itulah sebabnya tidak mengejutkan bahwa banyak startup yang percaya dengan metodologi ini.

Agile unggul ketika Anda tidak memiliki gambaran yang jelas tentang tujuan akhir dan requirements terus berubah.

Gunakanlah Waterfall jika…

Klien Anda tahu persis apa yang mereka inginkan, dan Anda sangat yakin bahwa tidak akan ada perubahan besar dalam lingkup seluruh proyek.

Waterfall bekerja sangat baik untuk membangun perangkat lunak untuk klien yang memiliki persyaratan yang jelas yang tidak akan berubah sepanjang siklus hidup proyek Anda.

Ketika proyek-proyek sederhana dan dapat diprediksi, Anda dapat mengambil manfaat dari stabilitas inheren Waterfall dan jalur pengembangan linier.


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *